• Kamis, 7 Juli 2022

Pemerintah Berusaha Maksimal Cegah Kenaikan Harga Pertalite

- Kamis, 26 Mei 2022 | 15:14 WIB

Jakarta, betawipos-- Pemerintah berusaha maksimal mencegah kenaikan harga Pertalite meskipun harga minyak mentah terpantau merangkak naik. Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan memberikan subsidi yang berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN). 

Pada kesempatan rapat kerja nasional V Projo di Magelang, Jawa Tengah beberapa waktu lalu, Presiden RI Joko Widodo menuturkan bahwa yang namanya Pertalite ini akan ditahan agar harganya tidak naik dan tetap di angka Rp 7.650 per liter.

Presiden juga membandingkan harga bahan bakar minyak (BBM) di Indonesia dengan harga di negara-negara lain yang telah meningkat dampak eskalasi perang antara Rusia dan Ukraina. Kenaikan harga BBM di negara lain, menurut Jokowi justru melebihi harga BBM di Indonesia.

Jokowi menyebutkan, di Jerman, bensin sudah mencapai Rp 31 ribu, Singapura Rp 32 ribu, Thailand Rp 20 ribu dan Amerika kurang lebih Rp 18 ribu per liter. Sedangkan Indonesia masih di harga Rp 7.650 per liter.

Mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut mengatakan bahwa upaya pemerintah untuk dapat mempertahankan harga BBM Pertalite saat ini, yakni dengan memberikan subsidi melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).  Jokowi mengakui bahwa subsidi dari APBN itu besar sekali, yang menjadi masalah adalah mau sampai kapan Indonesia bisa bertahan? Apabila perangnya belum selesai.

Presiden juga mengajak kepada masyarakat untuk tetap bersyukur karena harga Pertalite masih dapat ditahan di angka Rp 7.650 per liter. Selain itu kegiatan ekonomi di Indonesia juga secara bertahap sudah dapat dibuka karena kondisi Covid-19 yang semakin terkendali.

Sementara itu, Sri Mulyani selaku Menteri Keuangan mengatakan pemerintah tidak akan menaikkan harga Bahan Bakar Mineral (BBM) jenis Pertalite meskipun di tengah kenaikan minyak dunia yang terjadi  saat ini. Namun sebagai gantinya, pemerintah harus membayar kompensasi atas harga Pertalite.

Sri Mulyani menyebutkan pembayaran kompensasi Pertalite ini menjadi salah satu penyebab dari kenaikan anggaran kompensasi mencapai Rp 216,1 triliun. Padahal dalam alokasi APBN 2022, anggaran kompensasi hanya disediakan sebesar Rp 18,5 triliun saja.

Menkeu mengungkapkan pemerintah akan mengalokasikan anggaran kompensasi Pertalite sebesar Rp 114,7 triliun. Nantinya anggaran ini akan dibayarkan kepada PT Pertamina (Persero) selaku badan usaha yang menyediakan BBM bagi masyarakat. Sri mengungkapkan, kalau masyarakat waktu itu mudik dengan mobil berbahan bakar Pertalite itu  merupakan bagian dari nanti yang harus dibayar oleh pemerintah ke Pertamina dalam bentuk kompensasi Rp 114,7 triliun.

Halaman:

Editor: Pandu Wibowo

Tags

Terkini

Pyramid, Kamang, dan Tiwaniku Masamba

Rabu, 6 Juli 2022 | 15:27 WIB

Mengapresiasi Keberhasilan Misi Damai Jokowi

Rabu, 6 Juli 2022 | 15:18 WIB

Portugis di Jakarta

Selasa, 5 Juli 2022 | 15:53 WIB

Kaum Muda Berperan Penting Sukseskan KTT G20

Selasa, 5 Juli 2022 | 15:49 WIB

Pemerintah Percepat Revisi UU Cipta Kerja

Selasa, 5 Juli 2022 | 15:48 WIB

DOB Gerbang Emas Wujudkan Papua Maju

Selasa, 5 Juli 2022 | 15:48 WIB

Pemerintah Maksimalkan Persiapan Jelang KTT G20

Senin, 4 Juli 2022 | 18:55 WIB

Mengapresiasi Pembentukan Satgas PMK

Senin, 4 Juli 2022 | 18:53 WIB

Kapan Indonesia bersenjata api?

Senin, 4 Juli 2022 | 18:50 WIB

Aw Siew Peng-Fifi Jong Menjiwai "ruh" Melayu

Jumat, 1 Juli 2022 | 15:32 WIB
X