• Jumat, 19 Agustus 2022

Terapkan Disiplin Prokes pada Pembelajaran Tatap Muka

- Rabu, 3 Agustus 2022 | 21:56 WIB

Betawipos, Jakarta-- Pembelajaran tatap muka (PTM) sudah berlangsung beberapa bulan terakhir. Kendati demikian, setiap peserta didik dan staf pengajar diwajibkan untuk selalu taat Prokes maupun mengikuti vaksinasi guna mencegah penularan Covid-19 di lingkungan sekolah.

Corona membuat para murid harus beradaptasi dengan keadaan. Pada awal masa pandemi, selama beberapa semester mereka sekolah online. Ketika kasus Covid-19 menurun dan sudah ada vaksinasi nasional maka sekolah dibuka kembali. Murid-murid boleh belajar secara langsung di gedung sekolah, tetapi harus menaati protokol kesehatan.

Ketika ada kenaikan kasus Corona maka Prokes harus dilakukan lagi dengan ketat. Sekolah yang telah memberlakukan PTM 100% harus taat Prokes dan membiasakan murid-muridnya untuk menjaga perilaku hidup bersih dan sehat. Mereka juga wajib divaksin. Hal ini dinyatakan oleh Juru Bicara Tim Satgas Penanganan Covid-19 Profesor Wiku Adisasmito.

Pernyataan Profesor Wiku sangat tepat karena beberapa hari ini kasus Corona melonjak tinggi, dan jumlah pasien Covid-19 per tanggal 28 Juli 2022 adalah 6.353 orang. Tingginya kasus Corona di Indonesia tentu mengkhawatirkan karena takut ada serangan Corona gelombang keempat. Untuk menghindarinya maka semua orang harus taat Prokes di mana saja, termasuk di sekolah.

Prokes harus tetap dijaga walau pandemi sudah ada sejak 2,5 tahun lalu. Jangan melalaikan Prokes karena Corona sangat berbahaya. Para guru selalu mengenakan masker dan mengingatkan para murid untuk mengenakan masker juga, jangan hanya pakai face shield. Mereka juga mengimbau wali murid untuk membawakan masker cadangan, karena efektivitasnya hanya maksimal 4 jam.

Selain itu, para guru mengatur kelas agar bisa jaga jarak. Ketika ruangan agak terbatas dan tidak bisa membagi jumlah murid jadi 2, maka diakali dengan mengatur kursi-kursi secara proporsional. Dengan begitu maka ada jarak antar murid dan mereka lebih fokus dalam mendengarkan pelajaran.

Untuk murid TK dan SD, menjaga jarak memang agak sulit, karena di usia tersebut mereka suka bermain dan berkontak fisik dengan teman-temannya. Namun para guru dan orang tua selalu mengingatkan untuk jaga jarak dan jangan menyentuh tubuh temannya di masa pandemi.

Para murid juga diberi tahu alasan mengapa harus jaga jarak, sehingga mereka mengerti dan menghindari kontak fisik. Mereka juga diedukasi seperti apa ciri-ciri OTG (orang tanpa gejala) dan jika ada temannya yang seperti itu tidak disentuh dahinya (untuk memastikan suhu badannya panas atau tidak). Namun langsung dibawa ke UKS dan dipulangkan, untuk diperiksakan ke lab terdekat.

Pihak sekolah juga harus fleksibel. Jika ada murid yang demam atau flu ringan, jangan dipaksa untuk masuk kelas, tetapi diperbolehkan untuk istirahat di rumah. Penyakit sekecil apapun amat berbahaya di masa pandemi, sehingga para murid harus dijaga kesehatannya. Jika ada 1 murid yang kena Corona maka sekolah diliburkan sementara selama 2 minggu dan gedungnya harus disterilkan.

Halaman:

Editor: Pandu Wibowo

Sumber: Reportase

Tags

Artikel Terkait

Terkini

RKUHP Sejalan dengan UU ITE

Kamis, 18 Agustus 2022 | 18:15 WIB

Sosialisasi Mutlak Diperlukan Sebelum RKUHP Disahkan

Kamis, 18 Agustus 2022 | 10:00 WIB

Melindungi Dunia Pendidikan Dari Paham Radikal

Rabu, 17 Agustus 2022 | 13:21 WIB

Tindak Tegas KST Pengganggu Kedamaian Papua

Rabu, 17 Agustus 2022 | 13:21 WIB

RKUHP Menyelamatkan Moral Masyarakat

Rabu, 17 Agustus 2022 | 13:21 WIB

Mengapresiasi Penanganan Covid-19

Rabu, 17 Agustus 2022 | 13:21 WIB

Indonesia Sukses Tarik Investasi Ratusan Triliun

Selasa, 16 Agustus 2022 | 18:17 WIB

RKUHP Lindungi Masyarakat Adat

Selasa, 16 Agustus 2022 | 18:17 WIB

Waspada Keganasan Corona Subvarian Centaurus

Senin, 15 Agustus 2022 | 21:25 WIB
X